CEK FAKTA: Tidak Sikat Gigi Sebelum Tidur Bisa Sebabkan Maag? Begini Kata Dokter

Beredar informasi di media sosial yang menyebut apabila seseorang tidak menyikat gigi sebelum tidur maka berpotensi mengalami maag pagi harinya. Menurut informasi yang beredar, hal ini disebabkan oleh serangan bakteri. "Ada salah satu penyebab sakit Maag yang disebabkan karena serangan Bakteri..

Jika parah hal ini perlu penanganan medis khusus. #Kalau tidak percaya coba test sendiri.. Tidak usah sikat gigi sebelum tidur..

Maka besoknya jika sakit Maag anda kambuh maka kemungkinan sakit Maag anda disebabkan oleh Bakteri Helicobacterpylori yang sebenarnya Bakteri yang penting juga untuk proses pencernaan dan umumnya bersarang di Mulut.." begitu bunyi informasi yang beredar, Selasa (19/2/2020). Dokter di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Pandanarang Boyolali, dr. M. Fiarry Fikaris, membenarkan bahwa bakteri helicobacterpylori merupakan penyebab maag. Dokter menambahkan, menyikat gigi memang dapat menjadi upaya untuk mencegah maag.

"Dapat dikatakan, sikat gigi merupakan salah satu upaya pencegahan sakit maag," kata Fiarry. Adapun informasi yang beredar di media sosial yang menyebutkan bahwa penyembuhan maag menggunakan obat merupakan kesalahan besar. Menurut unggahan itu, ketika seseorang mengalami gejala maag dianjurkan untuk mengisap sejumput garam.

"Salah satu kesalahan terbesar para penderita Maag adalah: Langsung Minum Obat Maag #Minum obat maag supaya bisa makan adalah (salah). Pada hal yang penting jangan makan dulu supaya Lambung bisa istirahat..

#Ambil sejumput Garam.., kemudian hisap perlahan.. Dalam hitungan menit lambung akan terasa nyaman karena asam ternetralisir oleh sifat basa pada Garam.." tulisnya. Mengenai hal itu, Fiarry mengatakan hingga saat ini belum ada penelitian yang membuktikannya.

"Justru garam bersifat meningkatkan produksi asam lambung, sehingga memperburuk gejala dari sakit maag atau gerd itu sendiri," tutur Fiarry. Menurut Fiarry, pertolongan pertama yang bisa diberikan untuk menyembuhkan maag adalah dengan mengonsumsi obat antasida yang dijual bebas di apotik. Selain itu, dokter juga mengimbau penderita maag untuk mengonsumsi sejumlah makanan yang dapat memicu maag ataupun gerd.

"Selain itu jangan konsumsi makananatau minuman yang memicu Gerd, seperti makanan pedas, asam, coklat, minuman beralkohol, dan gorengan," jelasnya. "Jika gejala tidak membaik, segera ke fasilitas kesehatan terdekat untuk tindakan lebih lanjut," sambung Fiarry. Sementara itu, Fiarry menerangkan, maag atau gerd seringkali disebabkan oleh kombinasi berbagai faktor.

"Seringkali penyebab maag atau gerd itu adalah kombinasi berbagai faktor, termasuk stres dan kurang gerak," kata Fiarry.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *